Awal Kenal Universitas Leiden

Halo, bertemu lagi. Saat ini saya masih mengikuti Program Kelas Bahasa Belanda dan Akulturasi yang diselenggarakan Neso Indonesia dengan peserta para Awardee Stuned 2016 dari luar jabodetabek. Setelah selesai program ini masih tersisa beberapa minggu sebelum keberangkatan saya ke Negeri Kincir Angin.  Pada kesempatan kali ini ijinkan saya bercerita tentang pertemuan saya dengan calon kampus saya ini.

Universiteit Leiden atau biasa dikenal Leiden University adalah sebuah Universitas tertua di Belanda yang dibangun pada tahun 1575 oleh Pangeran Willem van Oranje dengan Motonya “Libertatis Praesidium” atau Motion of Freedom. Awalnya saya belum pernah mendengar nama kampus ini. Maklum, saya dari desa dan jangankan kuliah di kampus-kampus top di luar negeri, kepikiran pun sama sekali tidak. Saat semester-semester awal kuliah, tiba-tiba ada seorang teman kuliah di UGM yang menunjukan sebuah majalah. Ternyata bukan sembarang majalah tapi profil Kampus Leiden di Belanda. Dia bilang dia ingin sekolah di kampus yang terletak di Belanda itu. Dia mendapatkan surat, brosur dan majalah yang berisi profil kampus full colour. Melihatnya saja sangat menarik dan membuat saya juga ingin kuliah disana.

Kemudian saya mencoba seperti apa yang dilakukan temanku itu. Saya membuka website kampus Leiden dan mengirimkan profil. Ternyata benar, ada sepucuk surat yang datang ke rumahku di Klaten. Sebuah surat dari leiden university. Saya tahu saat orang tua menelpon karena posisi saya saat itu masih di Jogja. Mereka mengira saya diterima ke kampus Leiden, tapi ternyata bukan begitu. Amplop tersebut hanya berisi surat penawaran dan sekeping CD profil dari Leiden University. Yah itu perkenalan singkatku. Tak kukira sampai hari ini saya masih ingin memperjuangkannya dan mewujudkan apa yang menjadi ekspektasi awal orang tua.

Setelah peristiwa itu saya jadi rajin ikut acara-acara pameran pendidikan di jogja. Yang jadi pikiran saya saat itu yang penting semangat saya masih terjaga walaupun saya saat bertemu dengan perwakilan kampusnya menanyakan hal-hal yang memang sudah ada di website. Selama kuliah belum persiapan sama sekali untuk mengumpulkan persyaratan S2. Baru dikerjakan saat sudah lulus, mulai dari menyiapkan IELTS dan dokumen-dokumen pendukung lainnya. Karena saat itu saya masih nyambi magang di sebuah kantor pengacara di Jogja.

Singkat cerita, akhirnya saya diterima juga di kampus tersebut sekaligus mendapatkan beasiswa dari Pemerintah Kerajaan Belanda yang berjuluk Studie En Netherland atau Stuned. Ah, penantian dan usaha panjang kini terbayar juga.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s